Pengertian Cermin Cembung, Sinar Istimewa, Sifat Bayangan, Rumus, Contoh Soal Terlengkap

Posted on

Pengertian Cermin Cembung, Sinar Istimewa, Sifat Bayangan, Rumus, Contoh Soal Terlengkap – Pada pembahasan kali ini kami akan menjelaskan tentang cermin cembung. Yang meliputi pengertian cermin cembung, sifat istimewa cermin cembung, sifat bayangan cermin cembung, rumus cermin cembung dan contoh soal cermin cembung dengan pembahasan lengkap dan mudah dipahami. Untuk lebih detailnya silakan simak ulasan dibawah ini dengan seksama.

Pengertian Cermin Cembung

Cermin cembung yaitu cermin yang mempunyai bentuk lengkung, yang mana pada permukaan cermin yang memantulkan cahaya melengkung keluar. Cermin cembung sifatnya divergen atau menyebarkan cahaya disebabkan berkas cahaya yang datang dan mengenai permukaan cermin cembung akan dipantulkan kembali pada satu titik dan menyebar. Contoh cermin cembung pada aktivitas sehari-hari adalah seperti kaca spion baik pada motor atau mobil, dan cermin yang ada pertigaan atau perempatan jalan.

Sinar Istimewa Cermin Cembung

Sinar istimewa cermin cembung antara lain:

Sinar datang dengan sejajar sumbu utama akan dipantulkan seakan-akan dari fokus
Sinar Istimewa Cermin Cembung

Sinar datang yang menujur R akan dipantulkan kembali dari R.

Sinar Istimewa Cermin Cembung

Sinar yang datang dari arah titik fokus akan dipantulkan sejajar dengan sumbu utama.

Sinar Istimewa Cermin Cembung

Sifat Bayangan Cermin Cembung
Pengertian Cermin Cembung, Sinar Istimewa, Sifat Bayangan, Rumus, Contoh Soal

Terdapat sifat bayangan cermin cembung antara lain:

1. Sifat bayangan apabila jarak benda lebih kecil daripada panjang fokus cermin cembung (s < f), yakni:

Maya, artinya berkas cahaya tidak melewai bayangan karena bayangan terletak pada belakang cermin cembung tidak terbalik atau tegak.
Semakin jauh benda dari cermin cembung, ukuran bayangan akan semakin kecil. Semakin jauh benda dari cermin cembung, maka semakin jauh bayangan dari cermin cembung.

2.Sifat bayangan apabila jarak benda sama dengan panjang titik fokus cermin cembung (s = f) yakni:

Maya, artinya berkas cahaya tidak melewai bayangan karena bayangan berada di belakang cermin.
Tegak
Diperkecil (ukuran bayangan 1/2 dari ukuran benda)
Jarak bayangan lebih kecil daripada jarak benda (jarak bayangan 1/2 dari jarak benda)

3.Apabila jarak benda lebih besar daripada panjang fokus dan lebih kecil daripada jari-jari kelengkungan-cermin cembung (f<s<R), maka sifat bayangannya adalah:

Maya, artinya berkas cahaya tidak melewai bayangan sebab bayangan berada di belakang cermin cembung
Tegak atau tidak terbalik
Diperkecil (ukuran bayangan lebih kecil daripada ukuran benda)
Makin jauh benda dari cermin cembung, makin jauh bayangan dari cermin cembung

4.Apabila jarak benda sama dengan jari-jari kelengkungan cermin cembung (s = R), maka sifat bayangannya adalah:

Maya, artinya berkas cahaya tidak melewai bayangan karena bayangan berada di belakang cermin cembung
Tegak
Diperkecil (ukuran bayangan 1/3 dari ukuran benda)
Jarak bayangan lebih kecil daripada jarak benda (jarak bayangan 1/3 dari jarak benda)

5.Apabila jarak benda lebih besar daripada jari-jari kelengkungan cermin cembung ( s > R), maka sifat bayangananya adalah:

Maya, artinya berkas cahaya tidak melewati bayangan sebab bayangan berada di belakang cermin cembung
Tegak
Diperkecil (ukuran bayangan lebih kecil daripada ukuran benda)
Jarak bayangan lebih kecil daripada jarak benda (bayangan lebih dekat dengan cermin, sedangkan benda lebih jauh dari cermin)

Rumus Cermin Cembung

Rumus dari cermin cembung atau persamaan cermin cembung adalah sebagai berikut:
rumus cermin cembung

Keterangan:
f= fokus cermin
s= jarak benda dari cermin
s’= jarak bayangan

Rumus perbesaran bayangan pada cermin cembung adalah sebagai berikut:
rumus cermin cembung

Keterangan:
s = jarak benda dari cermin
s’ = jarak bayangan
h’ = tinggi bayangan
h = tinggi benda

Contoh Soal Cermin Cembung

Suatu benda diletakkan 50 cm didepan cermin cembung. Titik pusat kelengkungan cermin 50 cm. Tentukanlah jarak bayangan ke cermin dan perbesaran bayangan tersebut!

Penyelesaian:
Diketahui:
s=50 cm
R= -50 cm

Ditanya:
s’ = ?
M = ?

Jawaban:

R=2f
f=R/2
f= -50 cm/2
f= – 25 cm

1/f = 1/s + 1/s’
1/s’ = 1/f – 1/s
1/s’ = (1/-25) – 1/50
1/s’ = -2/50 – 1/50
1/s’ = -3/50
s’ = – 50/3
s’ = – 16,67 cm

M = s’/s
M = 16,67 cm/50 cm
M = 0,33

Demikianlah telah dijelaskan tentang Pengertian Cermin Cembung, Sinar Istimewa, Sifat Bayangan, Rumus, Contoh Soal Terlengkap semoga dapat menambah wawasan dan pengetahuan kalian. Terimakasih telah berkunjung dan jangan lupa untuk membaca artikel lainnya.

Silakan Baca Juga: